Bersedia untuk makanan ringan serangga yang lestari? ;-)

Boleh juga digunakan dalam industri daging! Burger serangga, belalang goreng & Co: pelajar di Universiti Hohenheim meneliti sikap orang muda. Berbanding dengan daging atau produk tenusu, keseimbangan ekologi dan iklim sangat baik. Peternakan yang sesuai? Tiada masalah! Serangga juga meyakinkan secara nutrisi berkat kandungan proteinnya yang tinggi dan mikronutrien yang berharga. Walaupun begitu, masih ada banyak penolakan di negara ini terhadap penggunaan cacing pakan, belalang dan rakan sekerja. Alasan yang cukup bagi pelajar di Universiti Hohenheim di Stuttgart untuk melihat lebih dekat topik dalam "Sains Tahun 2020 - Bioekonomi". Kerana sebagai sumber protein alternatif, serangga dapat memberikan sumbangan penting kepada ekonomi lestari pada masa depan. Sebagai sebahagian daripada projek Humboldt yang dimuat semula, mereka meneliti dengan lebih terperinci bagaimana rakan-rakan terbuka dari kursus yang berbeza mengenai hal ini.
 

Mengapa ramai orang makan udang tetapi tidak belalang? Jessica Bartholomä, yang telah mempelajari sains pemakanan di University of Hohenheim, telah prihatin dengan persoalan ini sejak dia melihat laporan mengenai manfaat ekologi serangga yang dapat dimakan.
 

"Nampaknya bukan rasa itu sendiri," percaya pelajar Sarjana Muda. Dia telah melakukan ujian kendiri: “Bagaimana rasa serangga sebenarnya bergantung terutamanya pada cara penyediaannya. Contohnya, ketika renyah dan dibumbui, mereka boleh menjadi makanan ringan yang enak. Pasta yang dibuat dengan makanan serangga, sebaliknya, hampir tidak mempunyai rasa sendiri. " 
 

Keseronokan adalah masalah kepala
Walaupun penggunaan serangga di negara ini dikaitkan dengan ujian jijik di TV, serangga adalah bahagian tradisional dari menu di banyak wilayah di Afrika, Asia dan Amerika Selatan. Kaya dengan protein, tetapi juga zat besi dan vitamin A, misalnya, mereka dapat memberikan sumbangan penting kepada diet seimbang. 
 

"Saya percaya bahawa memandangkan krisis iklim dan populasi dunia yang semakin meningkat, serangga juga dapat memainkan peranan penting bagi kita dalam pemakanan berkelanjutan dan sihat di masa depan. Produk individu seperti roti burger atau mi sudah berjaya masuk ke rak kedai. Saya berminat sama ada dan bagaimana sikap terhadap produk khusus seperti itu berubah, ”kata Jessica Bartholomä. 
 

Inilah persoalan yang sedang ditangani dalam projek Humboldt yang dimuat semula di Institut Sains Pemakanan di Universiti Hohenheim. Pertama sekali, para pelajar memperoleh gambaran keseluruhan situasi penyelidikan dalam pencarian literatur yang luas. Kemudian pelajar membuat tinjauan dalam talian mereka sendiri bersama dengan penyelia projek Sandra Flory.

Skeptisisme masih berlaku
Seramai 140 orang berusia antara 19 dan 35 tahun mengambil bahagian dalam tinjauan tanpa nama: masing-masing 35 pelajar dari kursus sains pemakanan, sosial, teknikal dan sains semula jadi (termasuk sains pertanian dan perubatan). 
 

"Sebenarnya, kami menganggap bahawa pelajar sains pemakanan akan sangat terbuka terhadap topik ini. Namun, sebenarnya, gambaran sebaliknya muncul: hanya 3,6% yang menyatakan bahawa mereka pernah memakan serangga sebelumnya. Dalam sains sosial, bagaimanapun, peratusannya adalah 40%, ”lapor penyelia projek Sandra Flory. 
 
Ketika datang ke persoalan mengintegrasikan serangga ke dalam makanan harian mereka, intinya adalah bahawa kesediaan pelajar dari semua kursus untuk sama-sama berhati-hati: mereka bergerak pada skala dari 1 (= sama sekali tidak siap) hingga 5 (= pasti) nilai penerimaan purata bagi keempat-empat kumpulan antara 2,0 dan 2,25.
 

Mata juga makan
Jenis serangga yang berlainan mempunyai kesan merangsang selera makan yang berbeza pada pelajar yang disurvei: Contohnya, 99% orang ujian menolak lipas, sementara 50% dapat membayangkan makan belalang dan belalang. Sebaliknya, 35% membenci penggunaan serangga jenis apa pun. 
 
Bentuk dos juga memainkan peranan penting bagi ramai pelajar: 33,6% menyatakan bahawa mereka hanya mahu memakan serangga yang diproses. Roti burger mencapai nilai penerimaan tertinggi, diikuti tepung serangga dan mi. Sebaliknya, peserta tinjauan agak kurang berfikiran terbuka tentang roti, biskut atau kapsul dengan serangga. 
 
"36% daripada mereka yang disoal selera makan serangga, digoreng. Namun, hanya 6,5% dari mereka yang disoal bersikeras bahawa mereka hanya ingin memakan serangga dalam bentuk yang kelihatan, ”tambah Jessica Bartholomä.

Motif mengatasi rasa ingin tahu
Sebagai tambahan, para peserta dalam projek tambah nilai Humboldt ingin mengetahui dari subjek ujian mereka sebab-sebab mengapa mereka akan memutuskan untuk memakan serangga. Dengan penilaian kelulusan 64%, rasa ingin tahu jelas mendominasi. Sebaliknya, kesejahteraan alam sekitar dan haiwan hanya berada di tempat kedua dengan 46% dan hanya 17% pelajar yang ditinjau menyatakan kesihatan sebagai motif yang menentukan. 
 
"Hasil projek tidak mewakili. Kerana projek Humboldt yang dimuat semula pada mulanya tertumpu pada penyaringan kaedah dan keutamaan yang sesuai. Para pelajar dapat mengetahui proses penyelidikan yang lengkap, ”jelas pengurus projek Sandra Flory. “Namun demikian, data yang diperoleh memberikan kesan pertama. Pada masa akan datang adalah menarik untuk memperbesar ukuran sampel atau, misalnya, membandingkannya dengan kumpulan umur atau lingkungan sosial yang lain. "
 
Topik ini akan diperdalam dalam konteks sekolah musim panas yang dimuat semula Humboldt "FUTURE LABS - Redesigning Life" pada bulan September. Pelajar kemudian berpeluang membincangkan potensi serangga yang dapat dimakan untuk pemakanan manusia dan haiwan dengan pakar antarabangsa, berkenaan dengan aspek kelestarian dan pemakanan-perubatan.
 

Latar belakang: Humboldt dimuat semula
Projek reformasi Humboldt yang dimuat semula bertujuan untuk membuat pelajar teruja dengan sains sejak awal. Pelajar bekerja dalam kumpulan penyelidikan kecil dengan pengawasan yang optimum. Projek-projek tersebut dilaksanakan dalam satu blok atau selama satu semester selama satu atau dua semester. Tembakan awal untuk Humboldt dimuat semula pada tahun 2011. Pada tahun 2014, Persatuan Penderma untuk Sains Jerman dan Persidangan Rektor Universiti Prof Dr. Martin Blum, pemula Humboldt memuat semula, dianugerahkan Hadiah legenda Ars untuk Kecemerlangan Pengajaran. Kementerian Pendidikan dan Penyelidikan Persekutuan (BMBF) membiayai Humboldt yang dimuat semula pada tempoh pendanaan kedua dari 2016 hingga 2020 dengan sekitar 7,5 juta euro melalui Perjanjian Kualiti Pengajaran. 
 

LATAR BELAKANG: Sains Tahun 2020 | 21 - Bioekonomi
Pada tahun 2020 dan 2021, Tahun Sains akan didominasi oleh bioekonomi - dan dengan itu, ekonomi berasaskan bio yang mampan. Tujuannya adalah untuk menghasilkan dan menggunakan bahan dan sumber semula jadi secara lestari dan inovatif dan dengan itu untuk menggantikan bahan mentah fosil dan mineral, untuk mengeluarkan produk dengan cara yang lebih mesra alam dan untuk memulihara sumber biologi. Pada masa perubahan iklim, populasi dunia yang semakin meningkat dan penurunan spesies secara drastik, ini lebih diperlukan daripada sebelumnya. Tahun Sains Bioekonomi, yang dianjurkan oleh Kementerian Pendidikan dan Penyelidikan Persekutuan (BMBF), meletakkan topik ini menjadi tumpuan.

Biokonomi adalah tema utama Universiti Hohenheim dalam penyelidikan dan pengajaran. Ia menghubungkan fakulti sains pertanian, semula jadi dan ekonomi dan sosial. Pada Tahun Sains Bioekonomi, Universiti Hohenheim memberitahu pakar dan masyarakat umum mengenai topik ini dalam banyak acara.

https://www.uni-hohenheim.de/